Artikel Kesehatan Terpercaya

10 Pantangan yang Sering Kali Dipercaya Ibu Hamil vs Fakta

Tulisan mengenai hal-hal yang dilarang untuk ibu hamil sudah banyak ditulis di luar sana, lalu buat apa kami mencoba menuliskannya lagi ?

Semua berawal dari mencoba membandingkan anggapan masyarakat, dengan informasi dari buku Kesehatan Ibu dan Anak yang dirilis pemerintah.


Ternyata berbeda!


Dari intenet dan “kata orang”, kita akan banyak menemukan pantangan ini dan itu, sedangkan di buku pegangan untuk ibu hamil di atas hanya tertulis:


  1. Hindari kerja berat
  2. Hindari terpapar rokok
  3. Hindari minuman soda, alkohol, jamu
  4. Hindari tidur terlentang >10 menit untuk hamil tua
  5. Hindari minum obat tanpa resep
  6. Hindari stress berlebih

Lalu bagaimana dengan hal lainnya seperti nanas, pepaya, kucing dan lainnya. Apakah mereka harus dihindari atau hanya mitos?

Kawan-kawan dari bukusakumama mencoba mencari tahu alasan medisnya untuk menjembatani anggapan masyarakat dan fakta kesehatan yang ada.


Inilah hasil yang didapat.

10 Pantangan yang Sering Kali Dipercaya Ibu Hamil vs Fakta
Anggapan #1: Kucing rumah harus dibuang


Iya benar, kucing adalah salah satu penyebab tokso. Tapi tidak selalu menjadi tersangka utama.

Tersangka lain yang harus lebih diwaspadai adalah konsumsi makanan yang tidak matang sempurna dan sayur atau buah yang tidak dicuci bersih.


Lagipula, tokso pada kucing hanya menular melalui feses. Cakaran, gigitan, bulu, dan lainnya tidak menularkan tokso.

Yang jarang orang ketahui:

Asalkan kucing Anda adalah kucing rumahan dan kotorannya selalu dibersihkan tiap hari, semakin kecil kemungkinan tokso akan menular ke Anda. Tokso butuh 1-5 hari setelah dikeluarkan dari tubuh kucing untuk dapat menjangkiti manusia.


Sebelum menjangkiti manusia, kucing harus terkena tokso terlebih dahulu. Nyatanya tidak semua kucing memiliki tokso. Apabila kucing rumah jarang makan makanan mentah dan jarang berburu tikus, lebih kecil lagi kemungkinan ia terkena tokso.


Kalau ingin aman, boleh lah keluar uang sedikit untuk mengecek apa kucing Anda mengidap tokso.


Anggapan #2: Setelah hamil, pupus sudah kesempatan travelling


Hal ini tidak sepenuhnya benar. Yang kami dapatkan:
Travelling boleh dan aman, asalkan mengikuti beberapa aturan.

Aturan yang pertama adalah pemilihan waktu. Coba hindari trimester pertama dan ketiga. Pilihlah trimester kedua. Di trimester pertama ibu hamil akan cepat lelah dan seringkali mual, sedangkan di trimester ketiga perut sudah sangat membesar. Hindari juga bepergian saat 1 bulan menjelang melahirkan.


Aturan kedua adalah selalu bawa obat, vitamin, izin terbang (kalau menggunakan pesawat), dan catatan medis.


Dan yang ketiga, stretching dan sering bergerak saat perjalanan jauh. Usahakan bergerak dari tempat duduk tiap 30-60 menit untuk mencegah menggumpalnya darah.


Anggapan #3: Kalau perjalanan panjang, jangan banyak gerak


“Jangan banyak gerak di perjalanan, biar lebih aman dan tidak cepat lelah”

Apa benar?


Saat mudik kemarin, di pemberhentian saya melihat banyak ibu hamil yang istirahat di samping saya. Saya lihat kaki mereka kebanyakan bengkak-bengkak. Hal ini dikarenakan terhambatnya peredaran darah di tubuh. Dikhawatirkan nantinya dapat menghambat darah ke kandungan (yang berarti berkurangnya nutrisi untuk si kecil).


Apa Anda pernah mengalaminya?


Cobalah untuk menaikkan posisi kaki (gunakan tas sebagai pijakan), stretching tiap 30-60 menit, atau berjalan-jalan di lorong saat di pesawat.


Anggapan #4: Ibu hamil jangan capai-capai, tidak perlulah olahraga


Anggapan ini sepertinya sudah kuno. Banyak ahli yang malah menganjurkan wanita yang dahulu jarang berolahraga, untuk mulai berolahraga ketika ia hamil.


Dapat mengurangi kemungkinan diabetes akibat kehamilan, menunjang berat badan hamil yang ideal, membantu cepat kurus setelah melahirkan, dan lainnya.


Ya tentunya jangan memilih olahraga yang bentuknya kompetisi dan yang penuh kontak, seperti basket dan sepakbola. Olahraga seperti yoga ibu hamil, senam, sepeda statis, dan lainnya bisa dipilih.


Anggapan #5: Kafein (hanya) ada di kopi

10 Pantangan yang Sering Kali Dipercaya Ibu Hamil vs Fakta

Kita semua tahu kafein ada di kopi, tapi jangan lupakan kafein juga ada di minuman berenergi, minuman soda, teh, dan makanan dan minuman lainnya yang menjanjikan “mata tetap terjaga” atau “energi lebih saat bekerja”.


Yuk, lebih sering cek nutrition facts tiap makanan dan minuman yang kita makan.


Anggapan #6: Nangka harus 100% dijauhi


Kami menemukan tidak ada hasil penelitian yang mengatakan buah ini dilarang.


Lalu kami coba tanya pengalaman ibu-ibu lainnya, beberapa orang makan nangka saat hamil. Umumnya mereka makan nangka dalam jumlah yang normal dan tidak terlalu banyak. Anak mereka terlahir sempurna.


Walaupun begitu, nangka bisa menyebabkan perut terasa ber-gas sehingga terasa tidak nyaman.


Kesimpulan yang kami dapat, nangka aman asalkan matang dan dimakan wajar (tidak terlalu banyak).


Anggapan #7: Jangan pernah makan nanas


Apakah nanas menyebabkan keguguran?


Iya, dengan catatan.


Kalau Anda pernah mengalami keguguran sebelumnya, buah nanas sebaiknya dihindari.


Walaupun begitu, buah nanas yang matang dan dimakan dalam jumlah yang sedikit dan jarang, tidak akan memberikan masalah yang berarti.


Penyebab buah nanas ditakuti adalah kandungan enzim bromelain-nya yang dianggap dapat melemahkan otot rahim dan mendorong keguguran.


Anda bisa mematikan enzim ini dengan memanaskannya minimal 800C selama 8 menit.


Anggapan #8: Tidak boleh makan pepaya


Ya, jauhi pepaya muda. Tapi mengapa harus menjauhi pepaya yang matang dan manis?


Pepaya muda masih mengandung banyak getah, tapi pepaya matang sudah jauh berkurang kandungan getahnya sehingga aman. Malah bergizi.


Anggapan #9: Durian, no, no, no!


Inilah yang mungkin paling seru.


Durian dianggap buah yang sangat terlarang bagi ibu hamil. 


Apa benar?


Setelah kami cari tahu, ternyata durian masih boleh dimakan dalam batas wajar. Misalnya beberapa biji durian dalam sekali sesi makan (beberapa biji, bukan buah).


Hanya saja, durian ini memiliki kandungan energi dan Indeks Glikemik yang tinggi. Yang artinya konsumsi durian dapat meningkatkan gula darah dengan cepat. 


Jadi kalau Anda memiliki riwayat diabetes atau memiliki diabetes akibat kehamilan, sebaiknya jangan dikonsumsi rutin dan jaga konsumsinya jangan terlalu banyak.

Ditakutkan anak yang terlahir nantinya memiliki kadar gula darah terlalu rendah akibat dari produksi insulin yang tinggi.


Anggapan #10: Asalkan dimasak, makanan aman (tanpa memastikan matang sempurna)


“Ibu hamil sebaiknya jangan makan makanan mentah”


Saran itu mudah dilakukan.


… dan jauhi yang setengah matang. Nah ini sedikit sulit.

Coba lihat lagi makanan yang kita makan. Makanan yang tidak matang sempurna masih berpotensi mengandung kuman atau bakteri yang dapat membahayakan.

Contoh beberapa makanan yang seringkali tidak matang sempurna adalah sate dan steak. 


Pastikan tidak ada bagian yang masih “mentah” untuk sate dan untuk steak pilih kematangan well done yang ditandakan dengan tidak adanya bagian merah darah di bagian tengah daging.

Lebih baik berjaga-jaga daripada ambil resiko.


Itulah 10 hal yang kami temukan. Apabila ada info lainnya yang Anda dapatkan atau berbeda dari yang kami dapatkan. Mari berdiskusi lewat kolom komentar di bawah.
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : 10 Pantangan yang Sering Kali Dipercaya Ibu Hamil vs Fakta